Mengenal Sindrom Rapunzel, Suka Memakan Rambut Sendiri


Sindrom Rapunzel adalah gangguan mental langka yang ditandai dengan kebiasaan makan rambut diri sendiri. Begitu berbahayanya hingga sindrom ini bisa berujung pada kematian. Jika terjadi dalam rentang waktu yang cukup lama hingga bertahun-tahun, sangat mungkin untuk mendapatkan infeksi gumpalan rambut di saluran pencernaan. Pada kematian, infeksi menyebabkan kerusakan pada organ vital.

Temui Sindrom Rapunzel

Pernah mendengar kebiasaan mencabuti rambut berulang kali, yang juga merupakan tanda gangguan jiwa? Sindrom Rapunzel terkait erat dengan kondisi yang disebut trikotilomania.

Sekitar 10-20% orang yang mengalaminya akhirnya memiliki kebiasaan mengunyah rambut atau trichophagia. Kondisi ini biasanya terjadi pada remaja putri di atas usia 12 tahun.

Jika risiko trikotilomania adalah kebotakan, sindrom Rapunzel tidak. Gumpalan rambut yang tertelan dapat membahayakan tubuh dengan menyumbat saluran pencernaan dan menyebabkan bisul.

Rambut merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari tubuh manusia. Ingat bagaimana mumi ditemukan di Mesir? Rambut mumi masih menempel. Demikian juga, gumpalan rambut bisa terperangkap di usus dan terus tumbuh, menyebabkan penyumbatan.

Sekali lagi, sangat berbahaya sehingga orang dengan kebiasaan ini mungkin tidak menyadari bahwa kebiasaan itu dapat menyebabkan gumpalan rambut tumbuh lebih besar.

Karakteristik Sindrom Rapunzel

Ada beberapa ciri sindrom Rapunzel yang membedakannya dari perilaku berulang lainnya. Namun, karakteristik di bawah ini tidak dapat digeneralisasi karena mungkin ada perbedaan perilaku dari orang ke orang. Berikut penjelasannya:

Makannya di malam hari

Seorang gadis 16 tahun dengan sindrom Rapunzel digunakan untuk menarik dan mengunyah rambutnya di malam hari. Awalnya, orang tuanya memperhatikan bahwa beberapa rambutnya hilang, tetapi tidak di kamar atau tempat tidurnya.

Status tidak terdeteksi

Bisa diam dan tiba-tiba berakibat fatal, yaitu sindrom Rapunzel. Orang terdekat mungkin tidak mengenali gejala apa pun dan pasien mungkin terlihat seperti orang biasa. Belum lagi stigma dan rasa malu yang membuat pengidap sindrom ini memilih untuk menutupinya.

Tanda-tanda awal dapat dilihat pada bagaimana mereka berusaha menutupi kebotakan. Lalu ada ciri-ciri fisik lain yang bisa terjadi saat kondisinya memburuk. Contohnya adalah sakit perut, mual dan muntah.

Dipicu oleh kebosanan

Hingga saat ini, tidak jelas apa yang menyebabkan seseorang mengalami sindrom Rapunzel. Namun, salah satu pemicunya adalah kebosanan. Jika mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, orang dengan gangguan mental ini mungkin memilih untuk mencabuti dan mengunyah rambut mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *