Mengenal Kerusakan Saraf Ulnaris Beserta Penyebabnya


Saraf ulnaris adalah saraf yang memanjang dari bahu ke jari-jari. Ini adalah saraf yang terlibat dalam gerakan jari, terutama keterampilan motorik halus. Jika Anda merasakan sengatan listrik saat siku Anda mengenai meja, itu karena saraf ulnaris. Sayangnya, saraf ulnaris lebih umum karena tidak dilindungi oleh otot atau tulang. Ketika cedera terjadi, sensasi menjadi lebih lemah dan otot-otot tangan kehilangan kekuatan.

Definisi dan Gejala Kerusakan Saraf Ulnaris

Juga disebut kelumpuhan saraf ulnaris atau neuropati ulnaris, kondisi ini terjadi ketika saraf ulnaris terluka. Akibatnya, mau tidak mau mempengaruhi kemampuan untuk melakukan keterampilan motorik halus dan aktivitas rutin sehari-hari.

Bahkan jika semakin parah, kerusakan saraf ulnaris dapat menyebabkan massa otot berkurang sehingga jari-jari menyerupai cakar. Penurunan kekuatan ini membuat lebih sulit untuk melakukan aktivitas seperti memegang gelas, menulis, atau mengetik. Kegiatan yang semula sangat mudah menjadi sangat sulit.

Selain itu, aktivitas yang memberi tekanan pada tangan dan lengan bawah, seperti golf atau tenis, dapat memperburuk rasa sakit. Ini progresif atau memburuk seiring waktu.

Selain itu, hilangnya rasa dan kendali ini akan menyebabkan otot-otot tangan menjadi tegang. Akibatnya, jari-jari akan terlihat seperti cakar. Namun, ini hanya terjadi pada kasus yang sangat parah.

Penyebab Cedera Saraf Ulnaris

Karena saraf ulnaris tidak dilindungi oleh otot atau tulang, cedera cukup sering terjadi. Selain itu, beberapa penyebab lain dari cedera ini antara lain:

  • Menderita penyakit yang merusak saraf
  • Kerusakan saraf
  • Tekanan berlebihan pada saraf
  • Tekanan pada saraf karena pembengkakan
  • Dislokasi atau fraktur siku

Dengan analogi, cedera pada saraf ulnaris mirip dengan memotong kabel telepon. Pesan dari otak tidak dapat tersampaikan dengan baik kepada penerima yang dituju di sekitar tangan dan lengan.

Diagnosis dan Pengobatan Kerusakan Saraf Ulnaris

Untuk diagnosisnya, dokter akan menanyakan gejala yang terjadi. Beri tahu dokter Anda jika gejala muncul setelah kejadian sebelumnya. Ini memudahkan dokter untuk menganalisis kondisi secara akurat. Jika rasa sakitnya tak tertahankan, dokter mungkin juga menyarankan intervensi bedah. Apalagi bila tidak memungkinkan untuk melakukan aktivitas sehari-hari yang dulunya sederhana.

Selain itu, jika dokter menentukan bahwa saraf tidak akan dapat kembali ke fungsi semula, transfer tendon mungkin direkomendasikan. Ini adalah prosedur untuk mentransfer tendon dari tulang sebelumnya ke tulang baru. Tujuannya adalah mengembalikan fungsi otot seperti semula.

Secara umum, hasil dari operasi ini cukup berhasil. Hanya saja saraf membutuhkan waktu untuk sembuh, yang bisa memakan waktu hingga berbulan-bulan. Bahkan setelah operasi selesai, mungkin ada kehilangan sensasi dan gerakan di tangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *